INI JAWABAN KASI INTEL TERKAIT PEMBERITAAN “KAJARI OGAH TANGANI DUGAAN KORUPSI PROYEK PEMDA DUA”

KARAWANG, POROS NUSANTARA – Kejaksaan Negeri Karawang , melalui Kasi intelnya (Sabrul Iman SH, MH) menuturkan bahwa Kejaksaan Karawang menyangkal bahwa kejari ogah tangani dugaan Korupsi Proyek Pemda 2 (dua). Karena sampai saat ini pengerjaan pembangunan Pemda dua masih berlangsung dan belum diketahui kerugian Negara. Hal itu disampaikan diruang kerjanya Kejaksaan Negeri Karawang Kecamatan Karawang Barat, Kabupaten Karawang. 11/09/17.

Saat di temui di ruangan kerjanya Sabrul Iman Sh, MH kasi Intel kejaksaan Negeri karawang, menyangkal pemberitaan di salah satu media cetak karena saat ini masih dalam tahap preventif“ yang ogah itu apa? Penegakan hukum itu ada dua yaitu secara preventif maupun secara represif, pada tahap ini Kejaksaan Karawang masuk pada ranah preventif yaitu pencegahan. Kita belum masuk keranah represif karena uang Negara belum ada yang keluar jadi kerugian apa yang ada disana” ungkapnya.

BACA JUGA  Kapushubad Bangun Karakter Personel Hub Akmil

kajari.1Selain itu sabrul iman menjelaskan “untuk mengecek pekerjaan itu harus sesuai dengan kontrak dan R.A.B, yang dinilai oleh Kejari Karawang mana softroidnya, mana gambarnya, mana R.A.Bnya, mana hasil P.H.O nya dan mana hasil bayarannya. Apa bila itu tidak sesuai maka akan masuk keranah represif dan itupun harus di dahului oleh APIP atau berjalan bersamaan agar jelas perhitungan keuangan negaranya dan ruginya dimana?” ujarnya.

BACA JUGA  Tekab 308 Polres Way Kanan Berhasil Lumpuhkan DPO Pelaku Curas Sepeda Motor.

Adapun selama masih dalam pelaksanaan, penegakan hukumnya masih dalam preventif dan tetap akan dikawal sampai pembangunan Pemda dua itu hingga selesai sesuai dengan waktu kontarak, apabila  tidak sesuai pada saat sekarang kasi intel meminta kepada PPK, buat teguran  apa yang menjadi permasalahannya dan buat catatan. Agar nanti saat pelaksanaan kegiatan berakhir memiliki catatan yang jelas untuk dapat dibayarkan sesuai dengan prestasi pengerjaanya “jadi kalimat ogahnya itu dimana? Penegakan hukum ini saya titik beratkan kepada pencegahan dan penindakan” Pungkasnya

BACA JUGA  Kabupaten Lampung Barat Pringati Hari Lahir Pancasila Secara Viritual

Di akhir kalimatya sabrul iman menuturkan bahwa kalau dalam pelaksanaan, kejari karawang melakukan pencegahan sedangkan kalau sudah dibayar, sudah melaksanakan pekerjaan dan waktu sudah tidak boleh serta memang  terdapat penyimpangan dan ada laporan dari Auditor tentang kerugian keuangan Negara itu baru represif atau penindakan.

Laporan :Dmn hr

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *