oleh

Kostradtani kabupaten Manggarai Barat Olah Lahan Persiapan Percepatan Tanam.

Kupang ( NTT) Porosnusantara.co.id -Suasana puasa ditambah pandemi Covid-19 tidak menyurutkan semangat para petani dan penyuluh di Kecamatan Sano Goang, Kabupaten Manggarai Barat, NTT, untuk turun ke sawah.

Sebaliknya, mereka terus bergerak untuk melaksanakan percepatan tanam dengan cara pengolahan tanah langsung setelah panen.

Ketua Kelompok Tani (Poktan) Nggergung di Desa Gl Leleng, Markus Panggu mengatakan, kelompoknya langsung melakukan olah tanah setelah panen (16/5/20)

“Hal ini dilakukan karena kami ingin memanfaatkan ketersediaan air, mengoptimalkan lahan agar terus produktif, dan yang pasti untung, karena banyak lahan yang menganggur setelah panen. Padahal masih banyak air, tapi tidak dimanfaatkan, peluang inilah yang ditangkap oleh para petani,” kata Markus

Sementara penyuluh di Desa Gl Leleng, Paulus Patimura menambahkan Persiapan lahan merupakan salah satu faktor terpenting yang perlu dilakukan dalam memulai usaha budi daya.

“ Persiapan lahan yang baik berpengaruh besar terhadap produktivitas tanaman. Banyak penelitian menunjukkan dengan melakukan persiapan lahan sebelum melakukan usaha budi daya bisa meningkatkan hasil panen hingga 30%. “ Ujar Paulus.

Lanjutnya “.Tujuan persiapan lahan adalah untuk mengkondisikan lahan tempat budi daya tanaman agar sesuai dengan kondisi yang dibutuhkan tanaman sehingga tanaman dapat tumbuh dengan baik.

Persiapan lahan meliputi beberapa kegiatan, mulai dari land clearing, pengolahan tanah, penggaruan lahan serta pemberian pupuk dasar.

“Land Clearing”
Land clearing adalah pembersihan lahan yang akan dijadikan area pertanaman. Ada banyak cara yang biasa dilakukan petani untuk melakukan land clearing.

Mulai dari manual, mekanis hingga penggunaan bahan kimia seperti herbisida. Land clearing dengan manual dilakukan dengan tangan manusia langsung dengan menggunakan alat sederhana seperti cangkul, parang, dll.

BACA JUGA  Mitra Usaha MAPAN, Cara Baru Masyarakat untuk Blsa Berpenghasilan Dengan Modal Mulai dari Rp 5.000

Sedangkan land clearing yang dilakukan dengan mekanis dilakukan dengan menggunakan berbagai macam mesin pertanian seperti traktor.
Selain memperbaiki tanah, pembersihan juga bertujuan memperlancar arus air dan menekan jumlah biji gulma yang terbawa masuk ke petak sawah.

Pengolahan tanah merupakan cara untuk memperbaiki kondisi fisik, kimia maupun biologi tanah. Hal ini mutlak dilakukan oleh petani sebelum melakukan penanaman bibit, karena dengan pengolahan tanah yang baik dan benar maka proses penanaman akan lebih mudah dan tentunya itu baik sekali untuk benih yang akan ditanam.

Tahapan pengolahan lahan
Pengolahan tanah primer dilakukan apabila lahan yang akan ditanami keras atau berupa bongkahan serta terdapat gulma. Kedalaman pemotongan dan pembalikan umumnya diatas 15 cm (>15 cm). Tanah dipotong kemudian diangkat terus dibalik agar sisa-sisa tanaman yang ada dipermukaan tanah dapat terbenam di dalam tanah. Pembalikan tanah biasa dilakukan dengan cangkul, garu, waluku, atau traktor dengan berbagai jenis bajak. Seperti bajak singkal, bajak piringan, bajak rotary, bajak chisel, bajak subsoil, dan bajak raksasa.

Pengolahan tanah sekunder (kedua) suatu cara pengolahan tanah dengan kedalaman yang lebih dangkal (<15 cm) serta hasil olahannya sudah halus dengan permukaan tanah yang relatif rata (siap untuk ditanami). Pengolahan tanah kedua dilakukan lebih dangkal dan tidak diperlukan pembalikan tanah yang efektif seperti pengolahan tanah pertama. Alat yang bisa digunakan untuk melakukan pengolahan tanah kedua ini adalah garu, land roller (perata tanah), dan alat lainnya.

Manfaat pengolahan tanah antara lain adalah
Memperbanyak atau memperbesar total volume rongga/pori tanah. Dengan demikian maka aerasi tanah dan drainase lahan semakin baik, sehingga pasokan oksigen untuk metabolisme akar menjadi lebih lancar.
Mengaduk sisa tanaman secara merata ke dalam tanah sebagai sumber bahan organik dan unsur hara tanaman.
Mengurangi resistensi tanah sehingga penetrasi akar dan pembesaran umbi menjadi lebih mudah.
Mengurangi organ atau bagian jaringan gulma yang tersisa di dalam tanah sehingga mengurangi potensi gangguannya terhadap pertumbuhan tanaman, berarti juga mengurangi biaya untuk pengendalian gulma selama periode budidaya tanaman
Penggaruan lahan
Penggaruan lahan dapat dilakukan dengan menggunakan cangkul atau traktor dengan tujuan untuk menghancurkan gumpalan-gumpalan tanah yang keras, sehingga struktur dan tekstur tanah memungkinkan untuk ditanami.

BACA JUGA  Usai Senam Bersama Warga Kecamatan Laeya, Bupati Konsel Resmikan Pondok Stunting Sekaligus Bagikan BLT.

Saran dalam penggaruan sebaiknya dilakukan pemupukan terlebih dahulu sebelum proses ini dilakukan. Pemberian pupuk organik atau anorganik saat penggemburan membuat pupuk teraduk secara rata pada lapisan olah.
Pemupukan lahan
Pemupukan lahan bertujuan untuk menambah unsur hara dalam tanah agar tanah menjadi lebih subur dan dapat mencukupi kebutuhan tanaman akan unsur hara. Dengan begini pertumbuhan tanaman lebih optimal. Pemupukan yang diberikan lebih awal bisa merangsang perkembangan akar lebih dalam.

Pemupukan awal ini biasa disebut dengan pemupukan dasar. Jika tanah diketahui bereaksi asam, maka petani diwajibkan untuk menaburkan kapur dolomit di lahan pertanian untuk menaikkan pH tanah. Pupuk yang biasa dijadikan sebagai pupuk dasar adalah pupuk kandang, urea, SP36, dll sesuai dengan kebutuhan komoditas yang ingin ditanam.
Semua tahapan persiapan lahan pertanian ini, biasanya membutuhkan waktu 16-18 hari tergantung pada lahan yang akan dikelola
olah lahan yang dilakukan oleh Poktan Nggergung sangat terbantu dengan adanya alat mesin pertanian seperti traktor, baik traktor roda 2 dan roda 4.

BACA JUGA  Peringati Hari Bhakti Ke 70, Imigrasi Kota Depok Adakan Donor Darah Dan Santunan

“Penggunaan alat dan mesin pertanian terutama penggunaan traktor dan combine harvester sudah sangat popular di Kabupaten Manggarai Barat, khususnya di Desa Gl Leleng ini. Rata-rata luas lahan yang bisa dicapai dalam sehari adalah 2 hektar, tergantung kesiapan alsintan dan lahan yang akan dikerjakan,” terang Paulus

Ditambahkannya, di saat pandemi seperti sekarang, petani dan penyuluh ke lapangan dengan tetap mengikuti aturan protokol Covid-19.
Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo (SYL) menyampaikan bahwa pangan merupakan kebutuhan yang sangat mendasar bagi manusia sehingga tidak boleh tertunda, apalagi berhenti.

“Untuk itu petani sebagai pejuang dan garda terdepan dalam penyediaan pangan, harus tetap melakukan kegiatan olah tanah, olah tanam hingga panen padi,” tutur Menteri Syahrul.

Sementara Kepala Badan Penyuluhan dan Pengembangan SDM Pertanian (BPPSDMP) Kementan, Dedi Nursyamsi, meminta Sementara Kepala Badan Penyuluhan dan Pengembangan SDM Pertanian (BPPSDMP) Kementan, Dedi Nursyamsi, meminta kepada Penanggungjawab (PJ) Provinsi dan Kabupaten/Kota Tim Supervisi dan Pendampingan Program dan Kegiatan Utama Kementerian Pertanian untuk mengoptimalkan peran penyuluh pertanian dan petugas pertanian lainnya yang tergabung di Kostratani.

“Mereka kita minta membantu dan mendampingi petani dalam melakukan panen dan percepatan tanam kembali. Yang tidak kalah penting adalah mengamankan kebutuhan pangan dari hulu sampai hilir, dari produksi sampai distribusi,” tegas Dedi.

( BBPP Kupang/ amperawati*)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Berita Terkini